Kita Yang Hina Nabi dan Islam Tanpa Disedari


Seluruh dunia Islam sekarang ini kecoh dengan demonstrasi bantahan terhadap filem Innocence of Muslims arahan Sam Bacile, yang berketurunan Israel Amerika yang secara terang-terangan menghina Nabi Muhammad SAW dengan menggambarkan Rasulullah SAW sebagai seorang yang 'gila perempuan, penipu dan orang gila’. Di dalam trailer filem tersebut juga turut menghina Al–Quran dan para sahabat Nabi.


Tapi kan... Kadang-kadang kita terlalu ekstrim berdemonstrasi sehingga akhlak kita tidak terjaga, emosi tidak terkawal, nafsu menguasai akal. Merujuk kepada pembunuhan duta Amerika Syarikat di Libya sebagai protes terhadap filem tersebut, wajarkah tindakan melulu tersebut? Ibarat abang yang membunuh, adik yang kena hukum gantung. Di manakah keadilan? Islam itu berjalan menggunakan akal fikiran yang wajar. Bukan menurut emosi membabi buta. Kita marah bila orang label umat Islam pengganas, tapi kita sendiri yang bertindak ganas.Tindakan seperti itu hanyalah seperti mengiyakan bahawa Islam itu sememangnya pengganas seperti digambarkan dalam filem tersebut.



Cuba kita sama-sama muhasabah diri kita balik. Kita marah orang hina Nabi. Tapi kita sendiri hina Nabi tanpa kita sedari. Kita sendiri yang hina Islam secara tak langsung.

1. Kita marah, lalu kita maki hamun orang yang hina Islam. Tapi kita terus menerus menjadikan kata carutan dan makian sebagai zikir harian dan bahan gurauan. Kita marah orang cakap Nabi penipu, tapi kita senantiasa berbohong dan menipu diri sendiri.

2. Kita marah bila orang cakap Nabi kasanova dan kaki perempuan. Tapi kita sendiri yang main perempuan, bebas bertukar pasangan. Bergaul bebas dan bersentuhan antara bukan mahram tanpa segan silu. Yang lucah jadi santapan mata.

3. Kita sibuk suruh hackers godam laman web dan video yang hina Islam. Tapi iman kita masih digodam oleh hawa nafsu. Kita masih biarkan nafsu dan akal fikiran kita digodam oleh syaitan.

4. Kita kononnya nak boikot barangan kafir, tapi kita sendiri tidak mahu boikot cara hidup dan budaya orang kafir. Kita masih menjadikan selebriti kafir sebagai idola. Kita masih terikut-ikut dengan fesyen pemakaian mereka.

5. Kita hina, maki hamun dan perlekeh ulamak. Sedangkan ulamak itu pewaris Nabi. Bila nampak orang pakai serban, pakai jubah, simpan janggut panjang, kita perli dan pandang serong terhadap dia. Kita dah hina sunnah Nabi.

6. Kita marah orang hina, ppijak dan bakar Al-Quran tapi kita sendiri tidak mengamalkan apa yang terkandung dalam Al-Quran. Malah kita mempersenda dan memandang ringan hukum yang ada dalam Al-Quran. Sentuh Al-Quran pun jarang-jarang. Kita sendiri dah 'pijak' Al-Quran secara tak langsung.

7. Kita kononnya nak jadi 'gangster beriman' macam Saidina Umar Al-Khattab nak pertahankan Nabi. Sedangkan maksiat di depan mata berlaku pun, tangan dan kaki kita masih kaku. Rambut awek dan bini terjojol pun kita takut nak tegur. Nampak tabligh pun kita lari.

8. Kita melaungkan semangat jihad berkobar-kobar, tapi kita masih bergaduh sesama Islam. Malah kita sibuk mempertahankan golongan yang secara terangan melakukan maksiat. Artis kesayangan kita ditegur, kita sibuk back-up. Team bola feveret kita diejek, kita melenting bertegang urat. Isu remeh yang langsung tidak membawa kepada pembangunan ummah diperbesarkan. Bagaimana Islam nak menang jika umatnya tidak bersatu?

9. Kita sembang besar dah bersedia nak berperang dengan kafir laknatullah, sedangkan solat berjemaah kat masjid pun seminggu sekali saja. Solat pula sengaja dilambatkan. Dah masuk Isyak, baru kita nak kelam kabut solat Maghrib. Subuh pun masih subuh gajah apatah lagi nak bangun qiamullail. Yang tak solat langsung tu lagi berlambak.

Pernah dengar ungkapan yang Islam takkan menang selagi solat fardhu jemaah di masjid tidak seramai solat jumaat? Ini solat jumaat pun masih ramai yang ngelat. 

10. Kita semangat nak langgar orang kafir yang hina Islam, tapi kita sendiri  langgar syariat dan perintah Allah. Apa yang kita buat untuk tegakkan syiar Islam? Kita hanya bersemangat menentang orang yang hina Islam tapi kita longlai dalam beribadah. Kita sebenarnya sudah rebah dan tewas sebelum melangkah ke medan jihad lagi.

Nampak?



Sebenarnya, kita sendiri yang hina Allah s.w.t jika kita melanggar perintah dan larangan-Nya. Kita sendiri yang hina Nabi s.a.w jika kita tak hargai susah payah Nabi berjuang menyebarkan Islam dengan mengabaikan ajaran dan sunnah baginda. Sebenarnya kita sendiri yang hina Islam jika kita tidak menjadikan Islam sebagai panduan hidup. Sebab itu Islam terus menerus dihina dan diperlakukan sedemikian rupa. Kerana mereka tahu kita masih hanya Islam pada nama sahaja.


Bukanlah niat untuk mempersenda usaha orang yang berdemonstrasi menyuarakan bantahan terhadap penghinaan Nabi tersebut. Usaha itu bagus kerana di situ kita dapat lihat dalam diri kita masih ada potensi sebagai pejuang Islam, masih ada rasa sayang terhadap Allah, Rasul dan agama kita, Islam. Cuma untuk sama-sama kita muhasabah diri agar kita dapat serlahkan lagi potensi tersebut untuk melengkapkan diri menjadi pejuang Islam sebenar seperti di zaman kegemilangan Islam dahulu.

Hentikanlah penghinaan terhadap Allah, Rasul dan Islam yang kita telah lakukan secara tidak langsung ini. Amar ma'aruf, nahi mungkar. Allahu Akbar!

Tahukah Anda Ketika marah ribuan sel otak mati ?

Anda termasuk orang yang pemarah? Berwaspadalah! Dalam satu kajian oleh ahli psikologi menyatakan ketika marah boleh menyebabkan saraf otak terganggu kerana apabila seseorang naik marah, sekurang-kurangnya 500 sel syarat otak akan mati.

"Jadi sangat istimewa seseorang yang boleh menahan diri," kata Ustaz Kuncoro 

Ustaz Kuncoro berpendapat jika dalam satu hari seseorang marah sering marah, maka beribu-ribu sel otaknya akan mati. Selain itu, Ustaz Kuncoro menyebut tenaga yang diperlukan apabila seseorang marah lebih besar berbanding ketika berjalan.

"Maka tidak hairan orang yang sedang marah-marah membuat nafasnya tersengal-sengal," ujar Ustaz Kuncoro.
Sumber republika.co.id

Hakikat Ilmu bercambah iman

Oleh : Dr Juanda Jaya (Mufti Perlis)
Suatu hari ketika seorang hamba membuka sebuah buku yang membincangkan tentang keimanan, tanpa disengaja tajuk tentang taubat menjadi pilihan. Hatinya bekerja keras untuk menghayati setiap perkataan yang dibaca dan akal berfikir tentang kebenarannya. Akhirnya dia berkata: “Alangkah, jauhnya penyelewengan yang aku lakukan setelah Allah Taala memberi petunjuk suatu masa dahulu.” Tetapi dalam penyesalan itu ada satu kesyukuran yang terbit daripada hidayah Allah, betapa beruntungnya dia mendapat kembali hakikat ilmu yang telah lama hilang daripada jiwa. Memang benarlah perkataan sebahagian ahli makrifah iaitu ketika seseorang berdosa janganlah pula berputus asa tetapi bersyukurlah kerana daripada dosa itu lahir juga penyesalan dan taubat. Kerana dosa juga manusia boleh dekat dengan Allah Taala, dosa itu akan membuatnya menjadi hamba yang cepat bertaubat dan mengakui kelemahan diri dihadapan Allah lalu dia sentiasa berhati-hati dengan segala perbuatannya. Berbanding dengan seseorang yang merasa tidak pernah berbuat dosa dan sentiasa merasa dirinya betul, sungguh orang seperti ini bertambah jauh dirinya daripada Tuhan akibat kesombongan yang melampau atas nama ilmu dan amal.

Setelah mengalami peristiwa seperti itu, barulah kita sedar betapa kita perlukan ilmu yang membawa kita kepada kefahaman dan penghayatan yang sempurna tentang diri kita, tentang Tuhan dan tabiat dunia fana ini. Hakikat ilmu itu datang dan pergi sehingga Rasulullah SAW pernah menyuruh sahabat baginda dengan satu perumpamaan, ikatlah ilmu itu kerana ia cepat hilang berbanding unta yang terikat. Maknanya setiap insan mesti menyediakan masa untuk hati dan akalnya berinteraksi dengan ilmu. Sesiapapun yang meninggalkan ilmu dalam masa satu hari saja boleh jadi ia akan mengalami gejala kelalaian hingga kesesatan apabila hal ini berlanjutan sekian lama. Matlamat manusia mencari ilmu ialah untuk mencapai satu keyakinan tentang kebenaran, setelah yakin barulah timbul penghayatan yang membawa kepada ketundukan jiwa.

Ramai orang yang berkata “Tak payah bacalah sebab kami sudah membaca dan mengetahui ilmu ini.” Memang benar kita sudah faham dan tahu tentang hal itu tetapi apakah kita telah mencapai penghayatan yang sempurna, apakah boleh dipastikan ilmu itu sentiasa melekat di hati dan memacu diri kita untuk sentiasa merapati Allah Taala 

Seseorang pasti memahami perbezaan dirinya ketika dia sedang minat membaca atau ketika suka membuang masa. Tentu berbeza keadaan jiwa dan perasaan orang yang suka menelaah, mengkaji dan membahas tentang ilmu dengan orang yang suka termenung mendengar hiburan. 

Mungkin kita perlukan pendedahan tajuk yang sama pada masa-masa tertentu, seperti saat kita sedih di timpa musibah pilihan tajuk tentang sabar dan syukur adalah sesuai kala itu. Kalau rezeki bertambah atau naik pangkat tentu pendedahan tentang alam akhirat mesti lebih difokuskan supaya diri tidak tenggelam dalam nikmat dan tipu daya dunia. Apabila kurang nikmat ibadah, tidak khusyuk dan rasa keras hati eloklah kita ingat tentang ilmu zuhud dan mengingati mati. Namun demikian segala ilmu berpusat pada induknya iaitu Al-Quran dan Hadis, barangsiapa yang menginginkan kesempurnaan ilmu mestilah mendekatkan diri kepada keduanya. 

Sebagaimana Firman Allah Taala yang bermaksud: “Wahai ahli kitab, Sesungguhnya Telah datang kepadamu Rasul kami, menjelaskan kepadamu banyak dari isi Al Kitab yang kamu sembunyikan, dan banyak (pula yang) dibiarkannya. Sesungguhnya Telah datang kepadamu cahaya dari Allah, dan Kitab yang menerangkan. Dengan Kitab Itulah Allah menunjuki orang-orang yang mengikuti keredhaan-Nya ke jalan keselamatan, dan (dengan Kitab itu pula) Allah mengeluarkan orang-orang itu dari gelap gulita kepada cahaya yang terang benderang dengan izin-Nya, dan menunjuki mereka ke jalan yang lurus.” (Surah al-Maidah ayat: 15-16)
Bagaimana pula halnya dengan orang-orang yang telah mencapai darjat alim yang tinggi? Adakah perlu baginya membaca dan menuntut ilmu lagi selepas kedudukannya? Alangkah baiknya jawapan al-Imam Sufyan Ibn Aiyinah apabila ditanya hal ini: “Siapakah manusia yang paling berhajat dengan ilmu? Beliau berkata: Orang yang paling alim di kalangan mereka. Beliau ditanya lagi: Mengapa begitu? Dijawabnya: Kerana kesalahan orang yang alim itu lebih jahat.”

Orang yang pandai membeza antara yang haq dan batil tetapi dia memilih yang batil kerana hawa nafsunya tentu amat besarlah dosa yang diperolehinya kerana dia telah melanggar larangan Allah bukan kerana jahil tetapi terlalu cerdik sehinggakan akalnya berdolak-dalih untuk menghalalkan apa yang nyata haram di sisi agama. Bukan setakat itu saja dia pula mengajak orang lain melakukan yang sama atas nama kecerdikan dan kewaraan palsu, jelas betapa merbahayanya orang alim yang boleh melakukan kejahatan dengan ilmunya. 

Sungguh pelik, orang yang telah jauh dan dalam ilmunya tentang Allah SWT tetapi sekelip mata boleh berpaling daripada-Nya, orang yang mengenal kejahatan syaitan malah menjadi pengikutnya dan orang yang mengenal tipu daya dunia tetapi rela menjadi hambanya. Disitulah letaknya kelemahan manusia, setinggi mana ilmu didapat namun jika hidayah Allah tidak bersamanya segala kefahaman dan penghayatan itu sia-sia. Di dalam kegairahan menuntut ilmu janganlah dilupa memohon petunjuk dan hidayah Allah Taala semoga ilmu yang didapat bermanfaat untuk agama kita, dunia dan akhirat.

Kerana ilmu yang telah terpahat dalam ingatan dan hati sanubari kita tidak dijamin dapat kekal selamanya melainkan atas kuasa Allah Taala yang maha memberi petunjuk. Dan adakalanya seseorang itu tidak mendapat hidayah daripada ilmu yang dituntutnya, belajar mengaji bertahun-tahun tetapi perangai tak berubah-ubah lagi, akhlak dan ibadatnya masih seperti ketika dia tidak berilmu. Jadi untuk apa letih-letih mencari ilmu jika tiada penghayatan? Ada pula orang yang belajar hanya setakat ilmu taharah saja selama bertahun-tahun diulang-ulang lagi tanpa ada peningkatan. Tak kan nak main air saja, bila lagi masa untuk belajar sembahyang yang khusyuk, memahami doa yang dibaca, belajar tafsir Al-Quran dan hadis? Akhirnya orang ini tak sampai-sampai pada tujuan yang sebenar, hampir tiada peningkatan iman yang ketara. 

Pelbagai kaedah dan cara manusia menuntut ilmu, pada hakikatnya yang terpenting ialah wajib mengikut cara dan kaedah yang dicontohi oleh baginda SAW. Pendedahan tentang dalil-dalil yang kuat hanya bersandar dari Al-Quran dan hadis serta ijma dan qiyas yang disepakati menjadi syarat kebenaran sesuatu ilmu. Adakah jalan yang lebih baik daripada jalan yang pernah Rasulullah SAW tempuhi? Ilmu tanpa dalil yang sahih dan hanya menyandarkan kepada sangkaan-sangkaan dan pendapat yang bertentangan dengannya dianggap sebagai ilmu tertolak. 

Sabda Rasulullah SAW lagi: “Barangsiapa yang mengada-adakan perkara baru dalam urusan kami yang bukan daripadanya maka ia tertolak.” (Hadis riwayat imam Al-Bukhari, Muslim dan Abu Daud)
Terlepas daripada kontradiksi atas setiap isu yang diketengahkan di medan ilmu dan ulama, selayaknya setiap penuntut ilmu memiliki budi pekerti umpama serumpun padi yang makin berisi makin tunduk ke bumi. Ilmu yang benar pasti melahirkan jiwa hamba. Tiada kata tamat dalam proses mencari ilmu. Al-Imam Ibn Abdul Barri daripada Abu Ghassan, katanya: “Kamu sentiasa menjadi alim selagimana kamu tetap menuntut ilmu apabila kamu merasa cukup maka sesungguhnya kamu telah jahil.” 

Kerana perjalanan mencapai makrifat tentang Allah Taala tiada penghujungnya, jalan ke sana amatlah jauh. Bagaimana mungkin seseorang boleh berkata: “Telah cukup ilmuku dan baik amalanku.” Padahal perkataan itu umpama rantai yang mengikat kakinya ke bumi sehingga dia tidak akan sampai ke destinasi yang dijanjikan Tuhannya.

Sumber :- Drjuanda.com
Min Yahya info Islam

Sesungguhnya Allah Itu Sangat Dekat

Sesiapa yang hendak meminta, mengharap, bertaubat dan sebagainya. Mintalah pada Allah tanpa perlu ada perantaraan. Agama kita bukanlah seperti agama-agama lain yang mana ingin bertaubat dan meminta perlu melalui orang tengah sama ada paderi, wali mahupun orang alim, seperti ada kekurangan pula kepada Allah SWT kerana memerlukan orang tengah ketika berhajat, sedangkan Allah itu sangat dekat kepada hambanya walau di mana dia, walau siapa pun dia. Justeru, mintalah terus pada Allah pada setiap waktu dan ketika.

Firman Allah SWT: “Dan Allah mempunyai nama-nama yang baik (yang mulia), maka serulah (dan berdoalah) kepadaNya dengan menyebut nama-nama itu, dan pulaukanlah orang-orang yang berpaling dari kebenaran dalam masa menggunakan nama-namaNya. Mereka akan mendapat balasan mengenai apa yang mereka telah kerjakan.” (al-A’rof ayat 180)

Firman Allah SWT: Dan apabila hamba-hambaKu bertanya kepadamu mengenai Aku maka (beritahu kepada mereka): sesungguhnya Aku (Allah) sentiasa hampir (kepada mereka); Aku perkenankan permohonan orang yang berdoa apabila ia berdoa kepadaKu. (al-baqaroh ayat 186)

Firman Allah lagi: “Wahai hamba-hambaKu yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan-perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dari rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa; sesungguhnya Dia lah jua Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. (az-zumar ayat 53)

Walaupun siapa pun dia, Allah tetap memperkenankan permintaan hambanya. Allah tidak menyebut khusus pada orang Mukmin (yang mungkin tidak banyak melakukan dosa) tetapi Allah menyebut dengan lafaz ‘HAMBA’, yang mana tidak tahu tahap dosanya banyak mana, jika dia minta pada Allah, maka Allah perkenankan..

Demikian juga Allah menyebut di dalam hadis Qudsi, walaupun seseorang hamba itu melakukan dosa setinggi langit, maka aku tetap ampunkannya, aku tidak peduli. Kita tidak tahu langit itu luas dan tinggi mana, kerana ia sentiasa membesar dan terus membesar. Lihat pada rahmat Allah, janganlah kita melakukan syirik sama ada dengan sedar atau pun tidak.

Syaratnya
Syarat penerimaan doa mestilah disisipkan dengan khusyu’, faham dan ikhlas, jika kita mencari waktu dan tempat yang mustajab doa sekalipun, tetapi hati kita masih lagi lalai, ia sangat sukar juga untuk mustajabnya sebuah doa.
Min Yahya info Islam

cara dan doa Rasulullah untuk berlindung daripada syaitan


Ada cara dan doa Rasulullah untuk berlindung daripada syaitan

DALAM Quran, jelas sekali Allah swt mendedahkan bahawa musuh manusia bukanlah manusia tetapi Iblis yang ingkar akan perintah-Nya untuk sujud kepada Adam.

Oleh kerana disingkirkan dari syurga, Iblis berjanji untuk membinasakan Adam dan anak cucunya hingga ke hari akhirat. Allah swt telah mengizinkannya.

Allah mengingatkan agar kita sentiasa berwaspada daripada pengaruh syaitan. Ia melihat dan hidup bersama kita tetapi kita tidak dapat melihatnya. Dia selalu mengacau sekalipun dalam solat. Ia menghiaskan kita dengan pelbagai maksiat.

Bagaimana kita dapat mengatasi, menolak segala rupa ancaman serta bisikannya yang mendorong kepada kesesatan?

Pertama, hendaklah kita menganggapnya sebagai musuh utama di dunia ini. Bahaya syaitan yang paling kita khuatiri ialah bahawa ia mengetahui kelemahan jiwa manusia.

Ulama telah memberikan pandangannya tentang dunia syaitan. Syaitan mempunyai zuriat sama seperti manusia sebagaimana yang difirmankan Allah yang bermaksud:

"Patutkah kamu mengambil ia dan turunan-turunannya sebagai pemimpin selain daripadaKu, sedang mereka adalah musuhmu?" -- Al-Kahf: 50.

Jika syaitan itu bukan daripada unsur malaikat tetapi serba sedikit ada menyerupainya. Tatkala Allah swt memerintah malaikat sujud kepada Nabi Adam
as, iblis terus menyampuk sambil berkata: "Patutkah aku tunduk dan sujud kepada makhluk yang dijadikan daripada tanah?'' Apabila iblis enggan melaksanakan
perintah Allah swt, maka ia terus disingkir daripada rahmat-Nya. Allah berfirman:

"Dia adalah dari golongan jin, maka ia menderhakai perintah Tuhannya." -- Al-Kahf: 50

Iblis bukan sahaja menderhakai Allah swt malah bersumpah dengan kekuasaan Allah bahawa ia akan tetap menggoda segala makhluk Allah melainkan hamba-Nya yang ikhlas dan taat. Al-Quran menyebut:

"Iblis menjawab: Demi kekuasaan Engkau, aku akan menyesatkan mereka semuanya, kecuali hamba-hambaMu yang ikhlas di antara mereka (orang-orang yang telah diberi taufik untuk mentaati segala petunjuk dan perintah Allah)." -- Shaad: 82,83.

Justeru itu, Allah swt selalu mengingatkan kita akan godaan syaitan. Setiap insan ada syaitannya yang sering menggoda, menyesat dan menghiaskan baginya pelbagai maksiat.

Dalam hal ini, para ulama telah mengemukakan beberapa dalil. Antaranya hadis yang diriwayatkan oleh Aisyah ra, yang berkata:

"Rasulullah saw telah keluar pada satu malam dari kamarku. Secara sepontan, aku berasa cemburu padanya. Apabila Rasulullah saw datang melihat keadaanku, maka Baginda pun bertanya: Apa yang telah terjadi padamu ya Aisyah? Adakah kamu cemburu padaku? Aku menjawab: Adakah aku pernah cemburu seperti yang aku hadapi sekarang? Rasulullah saw berkata: Adakah syaitanmu telah menguasaimu? Aku menjawab: Wahai
Rasulullah! Adakah syaitan bersamaku juga? Jawab Rasulullah: Ya.

"Aku teruskan pertanyaanku. Adakah syaitan juga bersamamu ya Rasulullah? Baginda menjawab: Ya, Tetapi Tuhanku telah melindungiku hinggalah aku terselamat daripadanya."

Ada juga sepotong hadis yang maksudnya: "Sesungguhnya syaitan itu masuk lari ke dalam tubuh anak Adam melalui saluran darahnya."

Syaitan mempunyai pelbagai cara perangkap dan komplot. Syaitan sangat suka menyesatkan orang-orang yang jahil atau kurang ilmu.

Ia menghiaskan mereka dengan amalan telek-menelek dan kepercayaan karut sehingga dapat menyakinkan manusia dengan ilmu ghaib.

Ia juga memperdaya orang-orang jahil supaya memberi fatwa tanpa pegangan ilmu yang sahih dan juga menyebarkan perkara bidaah serta memesongkan manusia dengan ajaran-ajaran sesat yang bertentangan dengan Islam.

Kita dapat mempertahankan hasutan dan tipu-daya syaitan dengan memohon perlindungan daripada Allah. Allah swt menyifatkan orang-orang yang bertakwa sahajalah yang dapat menentang ancaman syaitan daripada menembusi hatinya seperti firman-Nya:

"Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa apabila mereka ditimpa wasangka daripada syaitan mereka ingat kepada Allah, maka ketika itu juga mereka melihat kesalahan-kesalahan mereka." -- Al-A'raaf: 201.

Tipu-daya syaitan itu lemah jika dinisbahkan dengan seorang Mukmin yang teguh imannya.

Apabila syaitan mendengar bacaan ayat-ayat suci al-Quran, dirinya menjadi kecil seperti ukuran lalat dan apabila mendengar seruan azan pula, ia lari lintang-pukang dek ketakutan. Allah swt telah mengajar kita bagaimana kita dapat menolak syaitan sehingga ia mengundurkan dirinya. Allah berfirman:

"Dan jika kamu ditimpa sesuatu godaan syaitan, maka berlindunglah kepada Allah, sesungguhnya Allah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui." --
Al-A'raaf: 200.

Rasulullah saw juga telah mewasiatkan umatnya supaya membaca ayat al-Kursi sebelum tidur, seperti sabdanya yang bermaksud:

"Apabila salah seorang daripada kamu hendak tidur, maka bacalah ayat al-Kursi. Sesungguhnya dia sentiasa dalam jagaan Allah dan syaitan tidak akan mengganggunya sehinggalah waktu fajar."

Terdapat juga doa-doa menentang godaan syaitan iaitu seperti doa Rasulullah yang berbunyi: "Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna daripada kemarahan-Nya, seksaanNya, kejahatan hamba-Nya dan juga daripada bisikan-bisikan syaitan."
Min Yahya info Islam

Hadis Nabi Tentang Kelebihan Hari Jumaat



Daripada Abu Hurairah katanya, Rasulullah s.a.w bersabda, maksudnya: “Sebaik-baik hari yang terbit matahari ialah hari Jumaat. Pada hari itu Adam diciptakan dan pada hari itu juga dia dikeluarkan dari syurga. Pada Jumaat juga kiamat akan berlaku. Pada hari itu tidaklah seorang yang beriman meminta sesuatu daripada Allah melainkan akan dikabulkan permintaannya.” (HR Muslim).

Rasulullah s.a.w bersabda, “Sesungguhnya hari Juma‘at adalah penghulu segala hari dan hari yang paling besar di sisi Allah Subhanhu wa Ta ‘ala iaitu hari yang lebih besar daripada hari raya Adha dan hari raya Fitrah, pada hari Jum‘at itu terdapat lima kejadian iaitu hari yang dijadikan Adam ‘alaihissalam dan Baginda di turunkan daripada syurga ke muka bumi, dan pada hari itu juga wafatnya Adam ‘alaihissalam, dan Allah mengurniakan satu saat di mana doa-doa dikabulkan kecuali doa-doa maksiat, dan hari Jum‘at juga akan terjadinya hari Kiamat”. (HR Ibnu Majah)

Rasulullah SAW berkata: “Sesiapa yang membaca surah al-Kahfi pada hari Jumaat, dia akan disinari cahaya di antara dua Jumaat.” (HR Hakim)

Rasulullah s.a.w bersabda, "Perbanyakkanlah membaca selawat padaku pada malam dan hari Jumaat, maka siapa yang membaca selawat untukku satu kali, Allah akan berselawat kepadanya 10 kali (Allah akan memberinya rahmat 10 kali) ". (HR Al Baihaqi)

Rasulullah s.a.w bersabda, "Sesungguhnya harimu yang paling utama adalah hari Jumaat. Maka perbanyakkanlah selawat kepadaku pada hari itu, kerana selawatmu ditunjukkan kepadaku. Para sahabat bertanya: Wahai Rasulullah, bagaimana selawat kami ditunjukkan kepadamu sedangkan tubuhmu telah hancur? Rasulullah s.a.w. menjawab: Sesungguhnya Allah mengharamkan tubuh para Nabi bagi bumi (tidak hancur)." (HR Abu Daud, Nasa'i dan Ibnu Majah).

Rasulullah bersabda maksudnya : “Sesiapa yang berwuduk dan kemudian dia pergi ke masjid untuk menunaikan solat Jumaat, lalu mendengar dan tidak bercakap (ketika khutbah dibacakan), maka diampuni dosa-dosanya yang ada di antara hari Jumaat itu dan hari Jumaat berikutnya”. (HR Muslim)

Rasulullah s.a.w bersabda, "Pada hari Jumaat terdapat satu waktu, tidaklah seorang hamba Muslim memohon sesuatu kepada Allah melainkan Allah akan mengabulkannya. Carilah ia di akhir waktu selepas asar.” (HR Abu Daud)

Rasulullah s.a.w bersabda, "Tidaklah seseorang Muslim itu meninggal dunia pada hari jumaat atau pada malam Jumaat melainkan Allah menyelamatkannya dari fitnah kubur (soalan di dalam kubur). (HR At-Tirmizi)

Rasulullah s.a.w bersabda, "Solat lima waktu, Jumaat ke Jumaat dan Ramadhan ke Ramadhan, semuanya adalah penghapus dosa-dosa di antara kedua-duanya selagi mana dijauhi dosa-dosa besar.” (HR Muslim)
Min Yahya info Islam

Hukum puasa sunat pada hari Jumaat


Di dalam mahzab Syafie, hukum berpuasa sunat pada hari Jumaat tanpa disertakan puasa sunat pada hari Khamis atau tidak disertakan puasa sunat pada hari Sabtu adalah makruh.

Dari Muhammad bin Abbad bin Ja’far, “Aku pernah bertanya kepada Jabir: Adakah Nabi melarang berpuasa sunat pada hari Jumaat ? Jabir menjawab: Ya." (HR Muslim).

Dari Juwairiah, “Bahawa Rasulullah SAW masuk kepada saya pada hari Jumaat sedang saya berpuasa. Maka sabdanya: “Adakah engkau sudah berpuasa kelmarin? Saya menjawab: Tidak. Sabdanya: Adakah engkau akan berpuasa esok? Saya menjawab: Tidak. Baginda bersabda: Hendaklah engkau berbuka.” (HR Bukhari)

Nabi bersabda, “Hari Jumaat itu adalah hari Eid (hari raya), maka janganlah jadikan Eid kamu itu sebagai hari kamu berpuasa, kecuali kamu berpuasa sebelumnya atau sesudahnya.” (HR Ahmad)

Dari Abi Hurairah r.a, Rasulullah SAW bersabda: “Janganlah kamu berpuasa pada Jumaat, kecuali bersama satu hari sebelumnya atau satu hari sesudahnya". (HR Muslim).

Kisah Bagaimana Allah Memberi Rezaki Ular Buta

Diceritakan oleh Syeikh Malik bin Dinar bahawa ketika beliau sedang makan di dalam rumah, tiba-tiba beliau terpandang seekor kucing datang meluru ke arahnya. Lantas mengambil seketul daging dari pinggannya lalu melarikan diri.

Beliau terperanjat melihatkan yang demikian. Walau bagaimana pun beliau terus bangun lalu mengikut dari belakang ke manakah si kucing tadi membawa seketul daging tersebut. Rupa-rupanya si kucing berlari sambil menggigit seketul daging menuju ke sebuah lubang. BIla sampai di depan lubang tersebut si kucing pun mencampakkan daging yang digigitnya itu. Lalu berundur sedikit ke belakang.

Tidak lama kemudian rupa-rupanya keluar seekor ular yang buta kedua matanya lalu memakan daging tersebut.

Begitulah Allah SWT memberi rezeki kepada sekalian makhluk-Nya.

7 pintu hati yang dimasuki Iblis..

 
7 pintu hati yang dimasuki Iblis..

1- Hati yang putus asa dan kecewa dari Rahmat Allah SWT.

2- Hati yang memandang pada dosa-dosa kecil.

3- Hati yang panjang angan-angan dan suka pada pujian.

4- Hati yang bodoh tetapi tidak menyedari akan kebodohannya.

5- Hati yang memandang rendah terhadap orang lain.

6- Hati yang bersifat marah kerana marah adalah sifat bara api neraka.

7- hati yang Ujub, Sombong, Riak dan Buruk Sangka pada orang lain.
Min Yahya info Islam

Garam. Amalan sunnah yang tak diketahui.

Rahsia Garam. Amalan sunnah yang tak diketahui.

Amalan Rasulullah S.A.W memakan secubit garam sebelum dan selepas makan kini dibuktikan oleh sains bahawa tabiat ini menambahkan keberkesanan perut untuk menghadam makanan dan menghindarkan perut dari menyerap racun.

Pada zaman Yunani, Tentera Yunani ( askar Greek ) dibayar gaji menggunakan garam Begitu juga dengan episod penjajahan negara kecil oleh negara besar dengan mengenakan hukuman penjara kepada penentang mereka .

Apabila dipenjarakan, mereka ( penentang ) akan diberi makanan seperti roti dan air tanpa garam .Walaupun kerap dihidangkan dengan roti dan air tanpa garam, badan mereka tetap lemah memandangkan kurangnya kandungan garam dalam badan.

Sedekah Sunat Boleh Menjadi Wajib


Memberi sedekah hukumnya sunnah muakkad alias sangat dianjurkan sebagaimana sering dijelaskan, namun juga bisa menjadi haram ketika orang yang bersedekah mengetahui bahwa pemberian sedekahnya akan digunakan untuk keperluan maksiat.

Sedekah sunat juga bisa menjadi wajib ketika, misalnya, seseorang menjumpai orang lain dalam keadaan sangat membutuhkan makanan sementara dia mempunyai makanan yang bisa diberikan. Dengan kata lain, diwajibkan menyerahkan harta yang dimiliki selagi tidak dibutuhkan seketika itu.

Untuk menggambarkan derajat keutamaan bersedekah Imam As-Suyuti merinci pahala sedekah kedalam lima macam. Pertama, satu digantikan sepuluh yakni sedekah pada orang yang sehat jasmani. Kedua, satu digantikan sembilan puluh yakni sedekah kepada orang yang buta (cacat). Ketiga, satu digantikan sembilan ratus yakni sedekah kepada kerabat yang membutuhkan.Keempat, satu digantikan seratus ribu yakni sedekah kepada orang tua. Kelima, satu diganti sembilan ratus ribu yakni kepda seorang ulama yang sangat mumpuni pemahaman keagamaannya.
Mungkin ada orang akan bertanya begini, lebih utama manakah mencari harta untuk semata-mata beribadah kepada Allah atau dengan niatan untuk disedekahkan kepada orang yang memerlukan?Jawapannya Ialah:  kedua-duanya sama benarnya.

Imam Ghazali berpendapat bahwa orang kaya yang bersyukur itu lebih baik daripada orang miskin yang sabar. Bersyukur dalam pengertian bahwa nafsu memiliki hartanya sama seperti orang miskin. Dia hanya akan membelanjakan hartanya untuk keperluan Asas Saja. Juga mampu menahan diri dari keinginan Hawa nafsu karena dia ingat betul bahwa banyak orang yang sedang membutuhkan hartanya.
Namun kalangan sufi lainnya mereka berpenadapat, ”Orang miskin yang sabar itu lebih utama dari semuanya!”
Min Yahya info Islam

Sejarah Hari Jum’at dan Keutamaan Sholat Jum’at

Hari Jum’at adalah sayyidul ayyam. Artinya Jum’at mempunyai keistemewaan dibandingkan hari lain. Jika nama-nama hari yang lain menunjukkan urutan angka (ahad artinya hari pertama,itsnain atau senin adalah hari kedua, tsulatsa atau selasa adalah hari ketiga, arbi’a atau Rabu adalah hari keempat dan khamisatau kamis adalah hari kelima), maka Jum’at adalah jumlah dari kesemuanya.

Menurut sebagian riwayat kata Jum’at diambil dari kata jama’ayang artinya berkumpul. Yaitu hari perjumpaan atau hari bertemunya Nabi Adam dan Siti Hawa di Jabal Rahmah. Kata Jum’at juga bisa diartikan sebagai waktu berkumpulnya umat muslim untuk melaksanakan kebaikan –shalat Jum’at-.

Salah satu bukti keistimewaan hari Jum’at adalah disyariatkannya sholat Jum’at. Yaitu shalat dhuhur berjamaah pada hari Jum’at. -Jum’atan-. Bahkan mandinya hari Jum’at pun mengandung unsur ibadah, karena hukumnya sunnah.

Dalam Al-Hawi Kabir karya al-Mawardi, Imam Syafi’i menjelaskan sunnahnya mandi pada hari Jum’at. Meskipun sholat Jum’at dilaksanakan pada waktu sholat dhuhur, namun mandi Jum’at boleh dilakukan semenjak dini hari, setelah terbit fajar. Salah satu hadits menerangkan bahwa siapa yang mandi pada hari Jum’at dan mendengarkan khutbah Jum’at, maka Allah akan mengampuni dosa di antara dua Jum’at.

Oleh karena itu, baiknya kita selalu menyertakan niat setiap mandi di pagi hari Jum’at. Karena hal itu akan memberikan nilai ibadah pada mandi kita. Inilah yang membedakan mandi di pagi hari Jum’at dengan mandi-mandi yang lain.

Empat Puluh Orang
Shalat Jum’at -Jum’atan- bisa dianggap sebagai muktamar mingguan –mu’tamar usbu’iy- yang mempunyai nilai kemasyarakatan sangat tinggi. Karena pada hari Jum’at inilah umat muslim dalam satu daerah tertentu dipertemukan.

Mereka dapat saling berjumpa, bersilaturrahim, bertegur sapa, saling menjalin keakraban. Dalam kehidupan desa Jum’atan dapat dijadikan sebagai wahana anjangsana. Mereka yang mukim di daerah barat bisa bertemu dengan kelompok timur dan sebagainya.

Begitu pula dalam lingkup perkotaan, Jum’atan ternyata mampu menjalin kebersamaan antar karyawan. Mereka yang setiap harinya sibuk bekerja di lantai enam, bisa bertemu sesama karyawan yang hari-harinya bekerja di lantai tiga dan seterusnya.

Kebersamaan dan silaturrahim ini tentunya sulit terjadi jikalau Jum’atan boleh dilakukan seorang diri seperti pendapat Ibnu Hazm, atau cukup dengan dua orang saja seperti qaul-nya Imam Nakho’i, atau pendapat Imam Hanafi yang memperbolehkan Jum’atan dengan tiga orang saja berikut Imamnya.

Oleh sebab itu menurut Imam Syafi’i Jum’atan bisa dianggap sah jika diikuti oleh empat puluh orang lelaki. Dengan kat lain, penentuan empat puluh lelaki sebagai syarat sah sholat Jum’at oleh Imam Syafi’i memiliki faedah yang luar bisa.

Hal ini membuktikan betapa epistemogi aswaja -ahlussunnah wal jama’ah- yang dipraktikkan oleh Imam Syafi’i selalu mendahulukan kepentingan bersama. Kebersamaan dan persatuan umat dalam pola pikir aswaja -ahlussunnah wal jama’ah- adalah hal yang sangat penting. Tidak hanya dalam ranah aqidah dan politik saja, tetapi juga dalam konteks ibadah.(Ulil Hadrawi)

Ziarahi orang sakit satu Amalan Sangat mulia..

MANUSIA adalah makhluk ciptaan Allah yang tidak kekal dan sempurna sifatnya. Satu daripada sifat tidak sempurna manusia adalah sering dilanda perasaan runsing, sakit, derita, kecewa, lemah, lesu dan rindu.

Penderitaan atau kesakitan yang dialami manusia terbahagi kepada dua iaitu penderitaan jasmani dan penderitaan batin (rohani). Penderitaan jasmani termasuk perasaan sakit, lesu, lemah, haus dan lapar, pening.

Sebahagian besar daripada penderitaan itu dapat diatasi dengan rawatan kesihatan daripada doktor dan disertakan dengan izin Allah. Orang yang berada dalam kesakitan berasa tidak senang dan khuatir, rindu serta sedih.

Kebimbangan yang biasanya melanda pesakit apabila mereka berada dalam keadaan tertanya-tanya apakah penyakit yang dihidapinya itu akan membawa maut?


Mati menimbulkan banyak lagi kekhuatiran lain antaranya mengenangkan apa nasib yang bakal terjadi kepada anak dan isteri yang ditinggalkan.


Setiap pesakit yang sekian lama terlantar di atas tempat tidur turut mengalami perasaan rindu. Mereka rindu terhadap teman sejawatnya, sanak saudara, tempat yang pernah dan sering dikunjunginya selain rindu terhadap kegemaran serta permainan ketika waktu sihatnya.

Lantaran dirundung perasaan khuatir dan rindu itu, setiap orang sakit pasti berasa sedih. Bagi mereka yang dikurniakan kesihatan tubuh badan, amalan melawat orang sakit adalah perbuatan yang amat dituntut Islam.

Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Berilah makanan kepada orang-orang yang lapar. Jenguklah orang yang sakit dan bebaskanlah orang yang tertawan.” (Hadis Riwayat Imam Bukhari).

Melawat orang sakit amat besar faedahnya. Selain daripada memberi keinsafan, daripada lawatan itu boleh mengurangkan penderitaan yang ditanggung si pesakit.

Ketika berkunjung, kita diminta berdoa kepada Allah supaya pesakit itu segera sembuh dan sihat. Berilah nasihat kepadanya supaya sentiasa bersabar dan ucapkanlah kata semangat yang disenanginya bagi menghiburkan hatinya.

Rasulullah sendiri apabila baginda berkunjung ke rumah orang sakit, baginda selalu berkata: “Tidak apa-apa. Insya-Allah sihat kembali.” Rasulullah juga menganjurkan umatnya supaya tidak berkunjung terlalu lama kerana ia boleh memberatkan si pesakit untuk berhadapan dengan kita.

Pengunjung ditegah menunjukkan air muka cemas dan putus asa, tidak mengecilkan hati dan harapan serta tidak memperkatakan berita yang boleh membebankan pesakit.

Mereka perlu meminta pesakit turut mendoakannya (pengunjung) kerana doa orang sakit termasuk yang mudah dimakbulkan Allah. SUMBER
Min Yahya info Islam

Awas !! Segala amalan akan hancur Sebab Syirik

ALLAH mengutuskan seorang rasul agar mengajak kaumnya kepada tauhid, yakni memurnikan ibadah dan penyembahan hanya kepada Allah semata.

Perintah untuk bertauhid ini berupa larangan keras daripada berbuat syirik atau menyekutukan Allah dengan selain-Nya. Seluruh ulama sepakat mengatakan bahawa tiada amalan yang paling utama melebihi tauhid dan tidak ada dosa paling besar yang melebihi syirik.


Syirik adalah dosa terbesar di antara dosa besar, amal perbuatan yang terburuk, kezaliman yang paling besar dan menjadi sebab hancurnya seluruh amalan seseorang. Syirik juga dosa yang tidak diampun. Firman Allah SWT bermaksud: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa syirik dan Dia mengampuni segala dosa yang selain daripada (syirik) itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya.” (Surah An-Nisa :Ayat 48).
Firman Allah SWT bermaksud: “Sesungguhnya Allah tidak akan mengampunkan dosa syirik dan Dia mengampuni segala dosa yang selain daripada (syirik) itu bagi siapa yang dikehendaki-Nya.” (Surah An-Nisa :Ayat 48).
Orang yang berbuat syirik, bererti dia berada dalam kesesatan yang sangat jauh. Firman Allah SWT bermaksud: “Barang siapa yang mempersekutukan (sesuatu) dengan Allah, sesungguhnya ia telah tersesat sejauh-jauhnya.” (Surah An-Nisa`: Ayat 116).

Allah SWT telah menyatakan haram masuk syurga bagi pelaku syirik. Firman Allah SWT bermaksud: “Sesungguhnya orang yang mempersekutukan (sesuatu dengan) Allah, maka pasti Allah mengharamkan kepadanya syurga, dan tempatnya ialah neraka, tidaklah ada bagi orang zalim itu seorang penolong pun.” (Surah al-Maidah: Ayat 72).

Menyedari hakikat ini, maka berwaspada dan berhati-hatilah daripada perbuatan syirik, baik syirik besar mahupun syirik kecil. Syirik besar ialah seperti meminta dan berdoa kepada selain Allah, meyakini ada pencipta dan pemelihara alam selain Allah, berkeyakinan bahawa selain Allah ada yang berhak diibadahi, dan masih banyak lagi contoh lainnya.

Namun, syirik kecil terkadang terlepas daripada perhatian kita. Masih ada sebahagian kaum Muslimin yang terjebak dalam syirik kecil tanpa mereka sedari. Syirik kecil adalah antara hal yang sangat dikhuatirkan Rasulullah SAW dan dapat menjadi wasilah atau perantara kepada syirik besar.
Walaupun syirik kecil ini tidak menyebabkan pelakunya keluar daripada Islam dan tidak menyebabkan kekal di neraka, tetapi ia kaba’ir atau dosa besar. Syirik kecil termasuk salah satu dosa besar, bukan dosa kecil.

Antara contoh bentuk syirik kecil ialah riak` dalam beribadah, iaitu seseorang melakukan sesuatu ibadah atau bentuk pendekatan diri kepada Allah, namun di samping itu dia bertujuan agar dilihat atau dipuji oleh sesama manusia. Riak adalah bentuk syirik tersembunyi (syirik khafi) yang sangat dikhuatirkan oleh Rasulullah SAW menimpa sahabat baginda.

Antara cara berlindung kepada Allah daripada syirik, baik syirik yang kita ketahui mahupun yang tidak kita sedari ialah dengan sentiasa memperbaiki niat dan keikhlasan dalam setiap amal perbuatan yang kita lakukan. Allahlah yang paling berhak mendapat segala bentuk peribadatan.

Antara bentuk syirik kecil ialah bersumpah dengan menyebut selain Allah. Hal itu termasuk dalam kekufuran atau kesyirikan. Rasulullah bersabda bermaksud: “Barang siapa yang bersumpah dengan selain Allah maka sungguh dia telah kafir atau telah syirik.” (Hadis Riwayat: Abu Dawud dan at-Tirmidzi).

Ucapan juga boleh membawa kepada syirik kecil seperti ucapan: “Atas kehendak Allah dan kehendak anda” atau ucapan “Kalau bukan kerana Allah dan si polan”, “Ini adalah berkat pertolongan Allah dan si polan,” serta ucapan semisal itu, yang intinya ada pensejajaran antara Allah dan manusia.

Ucapan seperti ini adalah ucapan syirik. Oleh itu ia harus diluruskan. Yang benar daripada ucapan di atas ialah: “Atas kehendak Allah kemudian kehendak anda” atau: “Kalau bukan kerana Allah kemudian kerana anda,” atau, Berkat pertolongan Allah kemudian pertolongan anda" demikian seterusnya.

Contoh lain syirik kecil ialah ‘tathayyur’, iaitu berasa sial atau naas kerana melihat jenis burung atau binatang tertentu, atau berasa sial dengan angka, hari dan tanggal tertentu.

Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Thiyarah ialah syirik, thiyarah adalah syirik dan tidak ada seorang pun daripada kita, kecuali Allah Azza Wajalla menghilangkannya dengan tawakal.” (Hadis Riwayat Abu Dawud dan at-Tirmidzi).

Perbuatan syirik kecil lain ialah memakai gelang daripada benang dan lainnya kepada anak dengan tujuan untuk menolak bahaya atau bala, memakai dan menggantungkan azimat tertentu untuk mencegah pengaruh ain dan mendatangkan keberuntungan dan yang semisal dengannya”.

Ia adalah bentuk kesyirikan kepada Allah kerana ia mengotori tawakal dan mencemari tauhid kita kepada Allah. Sabda Rasulullah SAW mengenai orang yang memakai azimat yang bermaksud: “Barang siapa yang menggantungkan azimat, maka dia telah syirik.” (Hadis Riwayat: Ahmad).

Dalam masalah azimat ini, ia termasuk dalam kategori syirik kecil, jika pemakainya berkeyakinan bahawa azimat itu hanya adalah sebab atau sarana saja. Jika dia bergantung secara mutlak dan berkeyakinan bahawa azimat itu dapat memberi perlindungan, maka pemakainya telah terjerumus dalam syirik akbar. SUMBER
Min Yahya info Islam

Mampu Tahan Kemarahan Menjadi Hati Lebih Tenang..

SESIAPA berupaya menahan kemarahan, bererti dalam dirinya memiliki kemuliaan, keberanian, keikhlasan dan kekuatan sebenar. Sebaliknya, orang yang tidak mampu menahan marah adalah golongan yang lemah.

Nabi Muhammad bersabda: “Bukanlah orang yang kuat itu (dinilai) dengan (kekuatan) dalam pergelutan, sesungguhnya orang yang kuat ialah orang yang dapat menguasai dirinya ketika marah.” (Hadis riwayat Bukhari).
Pentingnya sifat menahan marah mendorong Nabi Muhammad SAW apabila diminta oleh seorang lelaki supaya berpesan atau mengajarnya mengenai sesuatu perkara, menjawab ringkas iaitu ‘jangan marah’.
Sifat pemaaf lahir dari jiwa dan hati yang tenang hasil tarbiah berterusan. Sebab itu, selalulah memupuk sifat pemaaf bermula dengan perkara yang kecil dan mudah hilang sifat marah. Jika ada sesuatu menimbulkan marah, berfikirlah sejenak untuk menilai atau muhasabah diri.
Lelaki itu seperti tidak berpuas hati dengan jawapan diberi. Dia mungkin merasakan apalah besar sangat kebaikan menahan marah. Lalu dia bertanya kali kedua mengharapkan Rasulullah SAW memberitahu amalan lain yang lebih besar pahalanya.

Tetapi Rasulullah tetap mengulangi perkataan ‘jangan marah’. Untuk mendidik sifat baik dalam diri perlulah menghampiri diri dengan memperbanyakkan melakukan ibadat wajib dan sunat. Kekuatan takwa dan iman secara langsung akan menjauhkan perkara yang ditegah, termasuk sifat pemarah.

Sifat pemaaf lahir dari jiwa dan hati yang tenang hasil tarbiah berterusan. Sebab itu, selalulah memupuk sifat pemaaf bermula dengan perkara yang kecil dan mudah hilang sifat marah. Jika ada sesuatu menimbulkan marah, berfikirlah sejenak untuk menilai atau muhasabah diri.

Renungkan dalam hati adakah perkara itu juga berpunca dari kita sendiri? Adakah sebelum ini kita mengambil langkah yang wajar untuk mengelak perkara itu berlaku? Jika kita mampu berfikir sedemikian, cahaya kebenaran mudah memasuki ruang hati dan memberi petunjuk tindakan wajar dilakukan seterusnya.
Pada ketika itu syaitan tidak berpeluang menyemarakkan perasaan marah, yang lahir adalah keinsafan dan sifat memaafkan. Sifat pemaaf memberi manfaat besar kepada diri sendiri terutama dari segi rohani.

Orang yang bersifat pemaaf selalu dalam keadaan tenang, hati bersih, berfikiran terbuka, mudah diajak berunding dan sentiasa menilai diri untuk melakukan kebaikan. Bagi yang bersifat pemaaf, padanya tiada dalam hatinya tersimpan perasaan marah.

Sebab itu, hati orang bersifat pemaaf tidak mudah terbakar dengan provokasi yang menekan dirinya. Banyak masalah berkaitan hubungan sesama manusia berpunca sifat marah dan membalas dendam.

Biarpun perselisihan kecil, perkara itu tidak dapat diselesaikan disebabkan perasaan dendam masih bertapak di hati. Sikap berdendam hanya merugikan kedua-dua pihak. Jika sifat memaafkan diamalkan, insya- Allah, kita juga tidak akan menanggung kemarahan daripada orang lain.

Sebaiknya sebelum tidur perkara yang selalu dipesankan orang alim supaya kita memaafkan kesalahan semua orang dengan harapan dan doa, orang lain juga terbuka hati untuk memaafkan kesalahan kita.

Sesungguhnya kesalahan dengan Allah lebih mudah untuk memohon keampunan kerana sifat Allah Maha Pengampun, tetapi kesalahan sesama manusia susah. Jika semua orang bersifat pemaaf alangkah bahagia dan amannya dunia ini.